Tuesday , 27 June 2017
Terbaru

Sup Tulang Yang Dah Di Makan

Sekadar renungan…. …….buat peringatan buat diriku yang sering terlepas pandang. Aku telah menemui sebuah rumah yang usang. Rumah itu hanya berdindingkan buluh bertanggakan batang kelapa. Di serambi rumah itu ada beberapa anak kecil yang kelihatan lesu dan letih. Aku hampiri mereka lalu bertanya kepada yang paling tua antara mereka, seorang kakak yang berumur baru kira-kira 11 tahun:

budak miskin

“Mana emak? “

“Mak pergi menoreh,” jawabnya.

“Mana bapak?”

“Bapak pergi kerja…”

“Habis tu adik yang kecil ini siapa yang jaga?” Di situ ada seorang

bayi dalam lingkungan umur 5 bulan.

“Adik ini sayalah yang jaga.” Jawab budak berkenaan.

“Awak ada berapa orang adik-beradik? “

“Sepuluh.”

“Adik ni yang ke berapa?”

“Saya yang kelapan.”

“Mana abang-abang kamu pergi?”

“Tolong emak menoreh.”

“Adik puasa hari ini?”

“Sama je pakcik, puasa ke tidak.. Kami ni makan sekali je sehari…” Jawabnya.

Mendengar kata-kata itu aku sungguh terharu.

Lalu aku bertanya lagi “Adik bersekolah dimana?”

“Saya tak sekolah.. Emak bapak tak mampu..”.

“Bapak kerja apa?”

“Tangkap ikan kat sungai nak buat lauk bukak puasa “.

Budak itu memberi tahu, lebih baiklah bulan puasa berbanding bulan lain kerana pada bulan puasa mereka dapat makan kuih. Ada saja orang yang hantar. Aku berlalu dari situ dengan seribu-satu keinsafan. Kebetulan di simpang jalan ada orang menjual daging lembu tempatan. Aku beli satu kilo tulang lembu. Di kedai runcit pula, aku beli rempah sup dan sepuluh kilo beras untuk disedekahkan kepada keluarga itu.

Bila saja aku beri barang-barang itu pada adiknya, dia melompat kegembiraan sambil menjerit “Yeh yeh..! Kita dapat makan daging malam ni..!”. Aku bertanya kepada si kakak mengapa adiknya girang sangat. Dia memberitahu aku, sejak dari raya korban tahun lepas baru sekarang mereka berpeluang makan daging lembu sekali lagi. Seminggu kemudian aku datang lagi ke rumah itu. Bila mereka melihat aku datang, mereka girang menyambutku di pintu rumah. Kebetulan pada hari itu aku sempat berjumpa dengan ibu mereka. Sungguh menyedihkan cerita yang aku dengar: Anak yang berumur 4 tahun itu memberitahu padaku bahawa mereka sudah seminggu makan sup tulang yang aku berikan hari itu.

“Tiap-tiap hari mak buat sup, sedaplah Pakcik..”

Aku bertanya kepada emaknya macam mana dia lakukan hinggakan sup itu boleh tahan sampai satu minggu? Dia memberitahu padaku bahawa pada hari pertama dia merebus tulang itu,dia telah berpesan kepada anak-anaknya agar tidak membuangkan tulang yang telah dimakan. Dia kutip semula semua tulang-tulang itu dan merebusnya semula untuk dimakan pada hari berikutnya. Itulah yang dia lakukan setiap hari. Dia berkata:

“Kalau tidak dapat makan isi, hirup air rebusan tulang pun dah lebih dari cukup untuk anak-anak saya. Dia orang suka sangat.”

Aku bertanya lagi “Upah menoreh berapa makcik dapat?”

“Cuma RM3.00 sehari.”

“Ayahnya bekerja macam mana”

“Kalau dia dapat ikan itulah yang dibuat lauk setiap hari.”

Rupa-rupanya aku terlupa bahawa aku sebenarnya hidup dalam keadaan mewah.. Pernahkah anda menghirup air rebusan tulang yang direbus semula sepanjang hidup anda? Atau adakah anda buang saja tulang itu beserta daging-daging yang ada padanya kerana anda kata ianya “TAK SEDAP”? Mungkin kita sudah terbiasa hidup senang hinggakan kita lupa bahawa kalau pun kita susah, masih ramai lagi orang yang lebih susah dari kita.

Artikel ini dipetik dari email…

15 comments

  1. bersyukurlah dgn apa yg kita ada selama ni…
    .-= Lina menulis diblognya tentang.. =-.

  2. sungguh terharu baca artikel nie…sungguh kita sgt2 bernasib baik…semoga keluarga ni tabah n sabar..semoga ada sinar untuk masa depan ank2 mereka..amin…

  3. Hiba sungguh rasa hati lepas membaca kisah sup tulang..sungguh aku bersyukur dengan rezeki yg Allah berikan..walaupun kecik2 dulu aku pernah jamah nasi digaul dengan planta dan garam…tapi mengenangkan nasib keluarga ini membuatkan aku lebih insaf..ya Allah, murahkan rezeki keluarga ini.

  4. Thanks atas citer ni Wan. Dah lama tak kena ketuk, ni yg terasa nih…adeh…
    .-= kakeru menulis diblognya tentang.. [MISTERI] Widget Text Blog Ini Hilang? =-.

  5. sebab tu kita perlu keluar dr keselesaan..kalau boleh pi jln mana2 kawasan especially di persekitaran kampung. Disitu kita boleh belajar byk benda..tp yg lebih hiba kalau kita tak dpt nak membantu mereka kerana dlm seni kehidupan tidak akan berubah hidup seseorang itu kecuali dia yg ingin mengubahnya.
    .-= catzer menulis diblognya tentang.. Kena Kencing Sokmo =-.

  6. em..yap. kita semua memang dah berada dalam zon selesa. sebab tu aku cukup marah kalau keluar dengan perempuan, makan tak pernah habis. Nak tak nak aku, aku habiskan juga sebab aku tak suka orang membazir makanan..
    .-= titan menulis diblognya tentang.. Plan Percutian Titan ke Putrajaya =-.

    • Ahh…titan! Aku amat setuju dgn ko! Jarang betul tgk perempuan makan habis! Kenapa la diorg ni suka sgt mmbazir? Walaupun tak kata kat semua prmpuan, tp ramai yg macam tu..berubah please!

  7. kalau betul memang menyedihkan masih ada orang yg terlampau miskin dinegara ini,kenapa wma tidak cuba adakan satu tabung utk keluarga ini

    • ehem..sbb cerita ni diceritakan oleh org lain, bukan sy yg jmp dgn keluarga itu…ada ditulis kat bawah tu, ‘Artikel ini dipetik dari email’…(^_^)

  8. apasal banyak yg x blh masuk,kna blok ke

    • tak ada page yg diblok, mungkin internet slow kot..ataupun blog ini mengalami sedikit masalah ketika itu…maafkan saya!

  9. macam mana nak masuk dlm page yg lain

  10. Hey there, I think your website might be having browser compatibility issues.
    When I look at your blog in Ie, it looks fine but when opening in Internet Explorer, it has some overlapping.
    I just wanted to give you a quick heads up! Other then that,
    wonderful blog!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*