Monday , 29 May 2017
Terbaru

Pelajar UIA Mimpi Bertemu Rasulullah s.a.w.

Oleh Muhammad Harmain Bin Palal pada pada 15hb Oktober 2010 pukul 10.56 ptg

 

Assalamualaikum w.b.t

Berkata Abu Salamah, “Telah berkata Abu Qatadah, Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud, sesiapa yang telah melihat daku dalam mimpinya, maka sesungguhnya dia telah melihat yang benar (al-Haqq). Hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim.

Muhasabah: Mimpi pelajar UIA berjumpa Nabi Muhammad S.A.W

Luangkan masa kalian untuk membaca.. ambil peringatan dari Baginda Nabi sempena keputeraannya tahun ini.. tunjukkan kecintaan pada Rasulullah s.a.w…

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani. ..

Ya Allah..lancar jari ini menaipkan sebuah pengalaman yang amat berharga dari seorang insan yang dipilih Allah untuk berjumpa Nabi Muhammad s.a.w. melalui mimpi hari Khamis, 16 Rejab 1427H bersamaan 10 0gos 2006.

Yang dipilih oleh ayah beliau adalah Syamimi yg bermaksud ‘kesayanganku’ , jua gelaran Nabi pada puteri kesayangan Baginda, Fatimah. Ketika khilaf memilih Nama itu, ayah beliau mengharapkan mudah-mudahan suatu hari nanti anaknya akan menjadi salah seorang mutiara kesayangan Rasulullah s.a.w. Alhamdulillah, doanya makbul selepas 23 tahun kelahiran anak sulungnya daripada 8 adik-beradik.

Al-Quran 30 juzuk terpelihara kemas dalam hatinya. Beliau menghabiskan masa 3 tahun utk menghafal 30 juzuk Kalamullah ketika berada di negeri kelahirannya. Beliau hafal sendiri untuk memenuhi harapan ibu ayah yang mengharapkan ada dalam kalangan anak mereka menjadi seorang hafiz atau hafizah. Sebagai anak sulung, beliau mengambil tanggungjawab ini untuk menjadi contoh kepada adik-adik yang lain. Setiap hari beliau hafal 2 mukasurat Al-Quran dan tasmi’ dengan ustaz di sebelah rumahnya. Sekarang beliau pelajar tahun 4 jurusan Undang-Undang Syariah di universiti ini.

Akak ni memang diuji dengan sakit yang tak tahu apa punca sejak lebih setahun yang lalu. Sakitnya rasa seperti ditikam-tikam dengan pisau di bahagian belakang tubuhnya, tambahan pula kaki yang sakit di bahagian lutut sejak 8 tahun lalu tidak pernah sembuh. Pernah satu ketika, selepas makan, beliau muntah bersama segumpal rambut dari kerongkongnya.

Penderitaannya hanya Allah dan dia sendiri yang tahu. Sudah lama beliau tidak terdaya ke kelas kerana sakit itu membuatkan dia tidak dapat berdiri atau berjalan. Hilang selera makannya hingga badannya susut hampir 13 kg. Beliau hanya menggagahkan diri untuk pergi berwudhu’ 2 hingga 3 kali sehari. Wudhu’ itu dijaga sebaik mungkin untuk ibadah sepanjang hari.

Hari2 yang dilaluinya dipenuhi dengan membaca Al-Quran dan qiamullail sebagai pendinding daripada gangguan yang berterusan menyakiti diri. Diceritakan makhluk-makhluk halus itu akan mengganggunya terutama pada waktu sebelum Subuh, Zuhur dan Maghrib. Beliau telah banyak berubat di merata tempat, berjumpa doktor pakar, malah ulama’ yg faqih dalam ilmu perubatan islam serta akhir sekali bertemu sorang lecturer di sini. Tapi beliau hanya mampu bertahan. Pesan ustaznya, setiap kali beliau sakit, banyakkan baca Surah Al-Baqarah.

Pagi Khamis itu, beliau berniat untuk hadir kuliyah sebab sudah terlalu lama tidak mampu ke kelas. Beliau bangun kira-kira jam 4.30 pagi untuk solat. Berbekalkan sedikit kekuatan yang digagahkan, beliau ke bilik air untuk berwudhu’ dengan memapah dinding dan segala apa yang mampu membantu beliau untuk berdiri. Habis berwudhu’, beliau jatuh tersungkur, rasa seperti ada yang menolak keras dari belakang. Tika itu beliau sudah tidak mampu berdiri, justeru beliau merangkak ke bilik. Sampai saja di bilik, beliau ketuk pintu dan rebah di depan bilik tersebut. Disebabkan sakit yang mungkin dah tak tertanggung, dengan spontan beliau niatkan, “Ya Allah, kiranya mati itu baik untukku, aku redha, tapi kiranya Engkau ingin aku terus hidup, aku ingin dengar kata-kata semangat daripada Rasulullah s.a.w. sendiri..”

Kemudian beliau pengsan. Sahabat2 sebilik mengangkat beliau ke dalam biliknya dan di baringkan di sana . Waktu itu, sahabat-sahabatnya telah pun ‘forward message’ pada rakan-rakan yang lain agar dibacakan surah Yasin kerana beliau nampak sudah nazak. Malah mereka telah sedia dengan nombor telefon ahli keluarganya untuk dihubungi kiranya ada apa-apa berlaku dengan izin Allah. Kira-kira jam 11 pagi itulah, ketika tertidur dengan tenang dalam waktu qoilullah, beliau bermimpi. Beliau sedang terbaring dalam keadaan memakai telekung dengan tangannya diqiam seperti dalam solat di suatu tempat asing yang sangat cantik. Beliau terbaring di sebelah mimbar dan kelihatan banyak tiang di sekitarnya.

Tiba-tiba datang seorang Hamba Allah dengan wajah yang bercahaya dari arah depan dan berdiri hampir sekali, kira-kira 2 meter dari beliau. Wajahnya SubhanaLlah…Indah sekali, tak dapat nak digambarkan. Beliau tertanya-tanya, siapakah orang ini? Cantik sekali kejadiannya dan hati beliau rasa sangat tenang dengan hanya melihat wajahnya. Dirasakan seluruh kesengsaraan yang ditanggung selama ini lenyap begitu sahaja. Kemudian, Hamba Allah itu mengatakan, Assalamu’alaikum, ana Rasulullah.. ”

Subhanallah..Baginda Nabi rupanya! Nabi memakai jubah putih dan kain serban berwarna hijau di atas bahu baginda. Beliau nampak dengan jelas mata Baginda Nabi, janggut Baginda, rambut Baginda, kain serban di atas bahu Baginda dan tubuh Baginda. Kemudian Nabi katakan “Enti fil masjidi” (kamu sekarang berada di masjidku, Masjid Nabawi).. Allahuakbar!

Kemudian Baginda Nabi s.a.w. berkata: QalAllahuta’ ala;”InnaAllahama’ assobirin” (sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar). Ketika mendengar suara Nabi mengalunkan Kalamullah, terasa bergema suara merdu Nabi di seluruh alam. Sememangnya Baginda sebaik-baik kejadian dan diciptakan dengan penuh kesempurnaan. Nabi katakan (dalam lughahl arab, tapi diterjemahkan di sini) ; “Ya Syamimi, dengan berkat kesabaran enti, dengan sakit yang enti tanggung selama ini, dan dengan berkat Al-Quran yang enti pelihara di dalam hati, maka Allah bukakan hijab untuk enti nampak ana..”

Ketika Nabi menyebut Ya Syamimi, terlintas di hatinya “Ya Allah..Baginda kenal ummatnya!”. Ya Rasulullah.. . Ketika itu, beliau dapat merasakan baiknya Allah, memberikan nikmat yang begitu besar buat dirinya. Kemudian Nabi katakan lagi; “Sampaikan salamku buat sahabat2 seperjuangan Islam. InsyaAllah, kita semua akan berjumpa nanti..” Nabi s.a.w. kemudian melafazkan; “Ummati.. ummati..ummati. ..” dan beliau nampak jelas Nabi menangis saat itu. Beberapa titisan airmata Baginda yg suci mengalir untuk ummat Baginda! Kemudian Baginda Nabi melangkah pergi.

Beliau merintih, “Jangan pergi Ya Rasulullah.. ” tetapi Baginda tetap pergi. Subhanallah, walaupun kita tak pernah bersua dengan Nabi yg mulia, Baginda kenal dan sentiasa ingat akan ummatnya. Beliau sendiri tidak pasti, apakah Baginda menangis kerana rindu kepada ummatnya, atau mungkin saja baginda sedih dengan ummat akhir zaman ini? wallahua’lam. ..

Sedar daripada tidur yg amat indah pengisiannya itu, beliau masih dikelilingi oleh rakan-rakan yang turut terdengar rintihan beliau dalam tidurnya “Jangan pergi Ya Rasululah… ” Beliau kemudian menceritakan kepada para sahabat tentang mimpinya sekaligus menyampaikan salam Rasulullah buat ummat Baginda. Semua yang mendengar menangis lantaran rindu pada Nabi. Rasa malu pada Nabi kerana kita jarang-jarang ingat pada Baginda sedangkan kita amat terhutang budi padanya. Lebih-lebih lagi kita sedar bahawa hanya syafaat Bagindalah yang dikejar di akhirat kelak.

Ya Allah..ketika itu, tiada kata yang lebih tinggi daripada kalimah Alhamdulillah untuk di rafa’kan pada Allah atas ni’mat yang begitu besar yang Allah berikan pada dirinya. Rasa tak layak dirinya menerima anugerah dengan ujian yang hanya sedikit berbanding insan-insan yang lebih berat diuji oleh Allah. Kiranya ada kalimah pujian yang lebih tinggi dari Hamdalah, pasti akan beliau sebutkan buat Allah Yang Maha Kaya. Semuanya terangkum dalam Rahmat-Nya yang melimpah ruah. Rasa sakit masih menular di tubuhnya. Cuma kali ini dia bertekad tidak akan menangis lagi untuk kesakitan ini.

Usai solat Zuhur, rasa sakit yang ditanggung makin hebat. Tak pernah beliau merasakan sakit yang sebegitu rupa. Terasa panas seluruh badan dan seluruh tubuhnya rasa ditikam pada setiap penjuru. Kalau dulu, beliau akan menangis dalam menghadapi kesakitan, namun pada waktu itu beliau pujuk diri untuk tidak menangis. “Apa sangatlah sakit yang aku tanggung ini berbanding nikmat yang Allah telah bagi untuk melihat Baginda Nabi s.a.w..”

Kemudian beliau tidur. Beliau terus rasakan berada di tempat tinggi, tempat yang biasa hadir sepanjang beliau menerima gangguan. Beliau katakan “Ya Allah, apa lagi yang hendak Engkau berikan buat hambamu yang hina ini, rasa malu sangat dengan-Mu Ya Allah…” Kemudian dengan izin Allah, datang empat orang yang berpakaian serba hijau. Salah seorang daripadanya mengatakan; “Assalamu’alaikum Ya Syamimi..Rasulullah s.a.w. sampaikan Salam buatmu. Kami utusan Rasululah..Nahnu khulafa’ ar-rasyidin. Ana Abu Bakar, ini Ummar Al-Khattab, Uthman bin ‘affan dan Ali..” Subhanallah..Saidina Abu Bakar memperkenal dirinya dan ketiga2 sahabat yang mulia. Beliau nampak sendiri, Saidina Abu Bakar yang amat lembut perwatakannya, Saidina Ummar dengan wajah tegasnya, Saidina Uthman yang cantik sekali dan Saidina ‘Ali yang agak kecil orangnya.

Para Sahabat mengatakan; “Kami diutuskan oleh baginda Nabi untuk membantu enti..” Kemudian keempat-empat mereka membacakan ayat 102 surah Al-Baqarah yg bermaksud:

“Dan mereka mengikuti apa yang dibaca oleh syaitan-syaitan pada masa kerajaan Sulaiman. Sulaiman itu tidak kafir tetapi syaitan-syaitan itulah yang kafir, mereka mengajarkan sihir pada manusia dan apa yang diturunkan pada 2 malaikat di negeri Babylon iaitu Harut dan Marut. Padahal keduanya tidak mengajarkan sesuatu kepada seseorang sebelum mengatakan ’sesungguhnya kami hanyalah cubaan (bagimu) sebab itu janganlah kafir.’ Maka mereka mempelajari dari keduanya (malaikat itu) apa yang (dapat) memisahkan antara seorang (suami) dengan isterinya. Mereka tidak akan dapat mencelakakan seseorang dengan sihirnya kecuali dengan izin Allah. Mereka mempelajari sesuatu yang mencelakakan, dan tidak memberi manfaat kepada mereka. Dan sungguh, mereka sudah tahu, barang siapa membeli (menggunakan sihir) itu, nescaya tidak akan mendapat keuntungan di akhirat. Dan sungguh, sangatlah buruk perbuatan mereka yang menjual dirinya dengan sihir, sekiranya mereka tahu..”

Selesai membaca ayat itu, para sahabat Nabi menghembus pada makhluk-makhluk yang sedang mengganggu beliau dan mereka semua hancur terbakar.

Subhanallah..Waktu itu terus terasa seolah-olah tubuhnya yang sakit dahulu ditukarkan Allah s.w.t. dengan tubuh yang baru. Hilang segala kesakitan yang setahun lebih ditanggung beliau dengan sabar. Saidina Abu Bakar mengatakan;

“Inilah ganjaran besar dari Allah buat orang-orang yang sabar..”

Kemudian, para sahabat Nabi yg mulia pun pergi meninggalkannya.

Selesai mimpi indah yang kedua ini, beliau bangun dari tidur dan terus duduk. Rakan-rakan sebilik pelik, kenapa beliau dapat bangun dan duduk dengan mudah. Kemudian sahabatnya itu menyuruh beliau bangun berdiri dan Alhamdulillah..Dgn mudah beliau bangun berdiri dan berjalan di sekitar bilik. “Ya Allah, penyakit ana dah sembuh..” Semua sahabat yang ada di situ bergembira dan menangis. Kemudian beliau segera ke bilik air untuk berwudhu’. Dengan tubuh yang ‘baru’, beliau sujud syukur pada Allah s.w.t. “Ya Allah, kiranya diberi tempoh sujud 100 tahun pun belum dapat diriku menjadi hamba-Mu yang bersyukur atas nikmat yang telah Engkau berikan..”

Beliau berpesan pada kami;

“Adik-adik, wajarlah para sahabat Nabi yang mulia sanggup mati demi mempertahankan Baginda. Akak yang diberi rezeki melihat Nabi tak sampai pun 5 minit dah rasa tak sanggup berpisah dengannya. Kalau boleh, nak duduk saja dalam bilik untuk beribadah pada Allah dan mengenang wajah Nabi yang mulia. Tapi menyedari banyak lagi taklifan dan tanggungjawab kita atas muka bumi Allah ini, maka hidup mesti diteruskan. Sekarang ini hati akak tenang sangat..Kalau boleh, nak je akak pinjamkan hati ni walau hanya sesaat agar adik-adik dapat merasakan betapa beningnya hati ini. Tapi itu tak mungkin, kan. Mungkin ini bahagian akak, bahagian kalian? Hanya Pemiliknya Yang Maha Tahu. Akhir sekali akak ingin katakan, tak rugi kita bersabar…”

Keperibadiannya indah. Cerminan Al-Quran katanya ‘Aisyah ra.

Dari semua aspek kehidupan, diperagakannya hanyalah kesyumulan. Allah mengajar manusia berkehidupan di muka bumi ini melalui baginda. Menuruti sunnahnya adalah pahala. Kasih sayangnya tiada bertepi, dari yang kecil hingga yang tua, dari hamba hingga ke bangsawan, dari dulu sampai sekarang, hingga ke akhirnya.. Dialah peribadi unggul sepanjang zaman.

Mencintainya suatu kemuliaan…

Pernah suatu ketika Rasulullah berkumpul dalam satu majlis bersama para sahabat. Tiba-tiba bergenang air mata baginda s.a.w. Para sahabat gelosah melihat sesuatu yang tidaknmereka senangi di wajah Rasulullah s.a.w. Bila ditanya oleh Saidina Abu Bakar ra, baginda mengatakan bahawa terlalu merindui ikhwannya.. Saidina Abu Bakar sekali lagi bertanya Rasulullah saw, “bukankah kami ini ikhwanmu?” Rasulullah menjawab, “Tidak, kamu semua adalah sahabatku.. ikhwanku adalah umatku yang belum pernah melihat aku tetapi mereka beriman dan sangat mencintaiku. .. Aku sangat rindu bertemu dengan mereka..”

Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya (al-Ahzab:56)

(kisah ini dinukilkan oleh sahabat Syamimi hasil pengalaman benar yang telah dilalui..pernah disebarkan melalui e-mel & blog sebelum ini..)

Sesungguhnya, ana sangat bersyukur kerana dilahirkan didunia ini sebagai ummat nabi Muhammad S.A.W… Banyakkanlah berselawat dan mendengar zikir.. InsyaAllah kita semua akan mendapat syafaatnya di Akhirat kelak..wallahu’ alam..

Nota: Orang2 yang bijaksana itu mengambil i’tibar, justeru, ambillah pengajaran kisah ini.

Dipetik daripada: http://on.fb.me/eaKO8z

17 comments

  1. salam,
    perkongsian yang menarik, suka membaca cerita itu cuma kekadang macamkeliru sikit…

  2. salam,Subhanallah..aku terharu membaca kisah ini.
    Aku seorang manusia yang banyak melakukan dosa..aku mahu berubah,namun aku tiada usaha ke arah itu,aku inginkan hidayah dari Allah,namun aku mahu jalan yang mudah…aku mahukan guru yang boleh membimbingku ke jalan yang benar…adakah sesiapa boleh membantuku untuk menguatkan kehendak hati agar boleh berubah?

    • Waalaikumussalam tuan..

      Jika punyai kemudahan internet, banyakkan mencari video-video agama yang mengajar kita tentang Islam.

      Selain itu pergilah ke surau atau masjid untuk solat berjemaah, kemudian hadiri kuliah yang dianjurkan. Biasanya setiap masjid dan surau ada pelajaran agama yang diadakan setiap minggu. InsyaAllah..setiap orang yang ingin mencari redha Allah, sentiasa akan diberi petunjuk.

    • hamba allah juga

      wslm.. paling elok masuklah usrah. dapat face-to-face learning dan juga follow-up. Rasulullah SAW pun buat face-to-face learning dengan malaikat jibril. dan sahabat2 nabi saw buat usrah juga dgn baginda.

  3. teringin betul nak bermimpi dan berjumpa rasulullah namu iman dan akidah serba serbi kena kuat…

  4. subahanallah rindu pada allah dan juga baginda rasulullah..

  5. ……Seseorang pria yang bukan termasuk golongannya rakyat Jelita hanya seorang rakyat Jelata saja yang suka iseng yang suka mengisi waktu nganggurnya untuk menghibur dirinya dengan membaca dan menuliskan uneg-unegnya yang dipostingkan di blog komunitas Kompasiana Politikana serta di milis-milis yahoogroups.com Forum Pembaca Kompas Mediacare Media Umat Ekonomi Nasional PPI-India Indonesia Rising Nongkrong Bareng Bareng Wartawan Indonesia Zamanku Eramuslim Sabili Mencintai Islam Syiar Islam dengan nickname rifkyprdn yahoo.com …… Walau begitu beliau juga terkenal sebagai panglima perang yang handal. .Namun Baginda Nabi SAW tidaklah berlaku seperti raja atau pembesar pada umumnya yang hanya duduk di singgasananya sementara prajuritnya bertempur di medan perang..Jika Islam terusik beliau selalu memimpin kaum muslimin dengan berada di garda terdepan di garis pertempuran melawan para kafir harbi..

  6. Salam ukhwah..
    terima kasih sudi berkongsi cerita..
    Meremang bulu roma dan mengalir air mata dari awal bacaan hingga akhirnya..
    Betapa kuat semangat dan beruntungnya beliau..Subhanallah..

  7. terima kasih dengan share cerita ne..
    bertambah cintaku kepada Rasulullah dan Allah..
    semoga anda dan teman seperjuangan mendapat redha Allah.

  8. rabiatul adawiyah

    Subhanallah,bergenang airmata ini tatkala mengenang Rasullulah S.A.W..rindunya pada Baginda..

  9. MasyaAllah
    terima kasih kerana berkongsi artikel ini
    walaupun tahap kesahihannya tidak diketahui, tp sy percaya, Allah Maha Berkuasa
    air mata tidak putus mengalir kerana terlalu sedih dan takut pada dosa2 yang sy lakukan selama ini
    betapa jauhnya sy dari Allah untuk menerima nikmat ini

  10. Subhanallah… Terasa diri terlalu jauh utk cpai bahagian tu.. dengan dosa yang semakin bertambah tanpa berusaha utk berubah.. adakah pintu hati ini telah tertutup utk berubah?

  11. Mimpi tersebut adalah benar dan memang suasana mimpi untuk dapat melihat, menunggu giliran untuk berjumpa, bergegas ke arahnya sambil menarik tangannya untuk bersalam, mencium tangan dan memeluknya seerat²nya, mencium pipinya dan wajahnya yang mulia di hadapan para sahabat adalah di dalam masjid baginda S.A.W. yakni Masjid Nabawi. Suasananya sama seperti dalam keadaan sedar, Ya Rasulullah sudah sekian lama tuan tak ziarah dalam mimpi ;( sehari tak dapat mimpi berjumpa tuan boleh membuatkan badan menjadi sakit dan jiwa menjadi mabuk rindu padamu Ya Rasulullah ;(

  12. sye nak jmpe akak ni..atau no.tepon dye ke??
    sye nak dgr suare dye..plizzz

  13. Subhanallah…moga kami semua umatMu mendapat syafaat di hari perkiraan 6ti…

    ingin juga mimpikan Kekasih Allah, Rasulullah SAW…tetapi terasa amat kerdil sekali kerana diri ini tidak sepertimana solehahnya akk itu….

    Ya Allah, Kau bukakanlah pintu hati kami untuk sentiasa berpegang kepada agamamu dan jauhkanlah kami semua dari semakin jauh melupakan Kekasihmu Ya Allah…Sesungguhnya Engkaulah yang mentadbir hati-hati kami dan Engkaulah Tuhan Yang Maha Berkuasa…

  14. Alhamdulillah tanggal 21 Syawal 1432 bersamaan hari isnin di waktu pagi (3am – terjaga 3.50 am) ya ALLAH Engkau Maha Besar, Engkau Maha Mendengar+Mengetahui rintihan hatiku selama ini, Engkau Maha Kaya+Berkuasa kerana telah mentaqdirkan+menentukan segala²nya kerana Engkau telah mengizinkan+memberi khabar berita yang gembira dengan mimpi yang paling baik di dunia ini. Ya ALLAH, sesungguhnya mimpi berjumpa Rasulullah S.A.W. adalah kurniaanMu+anugerahMu, ampunkan dosa²ku & tak lupa juga kepada hamba²Mu yang lain (blogger² @ sesiapa) yang pernah mendo’akan untukku agar dapat khabar berita gembira seperti ini ampunkan dosa² mereka & semoga mereka juga mendapat khabar berita gembira (mimpi Rasulullah S.A.W.) seperti yang telah Engkau kurniakan kepadaku sebelum² ini.. Ya Rasulullah ;( terima kasih tuan kerana tuan sudi memeluk+mencium bibir+mencium dahi+memeluk ana & mengizinkan ana membalas kucupan di bibir+dahi tuan kembali dalam mimpi baru² ini, terima kasih tuan kerana tuan sudi hadir dalam mimpi baru² ni & menarik tangan+memimpin tangan ana berjalan beramai² berjema’ah masuk ke masjid serta memberi kain berwarna putih yang berada di tangan tuan untuk ana memegang kain tersebut, bau kasturi kegemaran tuan itu sangatlah wangi SubhanALLAH ;( Ma’afkan ana jika dalam kehidupan ana ni masih banyak yang belum ana laksanakan segala sunnah² tuan ;( Ya ALLAH, aku takut kalau² aku ada buat kekasihMu (Nabi Muhammad S.A.W.) bersedih dengan segala kedho’ifanku (mohon dijauhkan kedho’ifan ini), sempurnakanlah+perelokkanlah akhlakku & segala urusan kehidupanku+urusan kematianku+urusan kebangkitanku menurut keredhaanMU, sesungguhnya keredhoanMu yang kupohon..

  15. Assalamualaikum

    Orang yang bermimpi bertemu Rasulullah tidak memakai bahasa Arab atau bahasa apapun. ini perlu diketahui. inilah otentiknya. biasa nya orang yang bertemu rasulullah akan berkomunikasi dengan bahasa Qolbu. Bahasa Qolbu pasti bisa dimengerti dan tidak mesti bahasa arab. Isyarat2 yang masuk dalam Qolbu akan diproses di dlm otak. otak inilah yang menterjemahkan berdasarkan bahasa masing2. Jika yang bermimpi orang arab, maka dia seakan berkomunikasi dgn bahasa arab. begitu juga jika dia berbahasa melayu, maka akan berbahas melayu. Tidak ada kendala bahasa jika anda bermimpi. Jika anda bermimpi berbicara, bukan berarti kuping anda yang mendengar, bukan juga berarti mulut anda yang berbicara. tidak ada aktifitas jasad dalam kondisi tidur. yang ada adalah otak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*